Kata “metafisika” dicatut dari set karya Aristoteles

Kata “metafisika” dicatut dari set karya Aristoteles

Kata “metafisika” dicatut dari set karya Aristoteles yang terdiri dari 14 kelompok karya tentang problem-problem filosofis. Pada mulanya tidak terdapat nama untuk merujuk kajian kefilsafatan ini, hingga Andronikus dari Rodesia menyusun karya-karya filsafat Aristotelian dengan delapan buku di luar label “Fisika” dinamai τὰ μετὰ τὰ φυσικά βιβλία (tà metà tà Physika biblia; buku/karya (yang adalah) setelah/disamping Φυσικὴ ἀκρόασις (Phusike akroasis)).[butuh rujukan] Sehingga timbul istilah “Metafisika” yang, secara turun temurun berbelok maknanya dan dimengerti sebagai “sesuatu/ilmu di balik fisika/kulit terluar (yang menutupi sesuatu)”.

Terdapat berbagai pemahaman atas maksud kata Metafisika sebenarnya dan menjadi problem bagi para filsuf dan sejarawan hingga kini. Sehingga makna sebenarnya masih belum jelas, mengingat Arisoteles pun tidak menggunakan istilah tersebut untuk menamai teori-teori metafisikanya.[2] Kata “Metafisika” tidak pernah—pun jika pernah ada di masa Aristotelian—dipakai oleh Aristoteles sendiri, melainkan sering kali ia rujuk sebagai “filsafat awal”.[butuh rujukan]

Akan tetapi, para cendekiawan dan komentator mulai mempertanyakan dan mencari arti intrinsik di balik kepantasan atas kesesuaian nama yang diberikannya. Kegiatan beberapa cendekiawan abad ke-20 turut mengarahkan arti alternatif atas metafisika itu sendiri. Pemahaman-pemahaman abad Renaisans melahirkan ide-ide baru seperti ‘meta-bahasa’ atau ‘penyangga korpus kefilsafatan’ dan membuat metafisika dipahami sebagai “ilmu atas dunia di luar physis (φύσις, biasanya diterjemahkan sebagai ‘alam’).”[3] Kajian physis yang dimaksud umumnya berkenaan dengan hal-hal yang melampaui hal-hal keduniaan yang, secara umum, dapat dipahami sebagai ilmu atas hal-hal imaterial (seperti alam kajian Newton, Einstein, atau Heisenberg). Lain halnya dengan Thomas Aquinas yang merujuk metafisika sebagai ilmu tinggi dari urutan kronologi atau pedagogi tahap studi filsafat. Sehingga ilmu metafisika dipahami sebagai “hal yang dipelajari setelah menguasai ilmu-ilmu yang berurusan dengan hal-hal fisik.”[4] Akan tetapi, dari semua konsepsi yang telah disebutkan, tidak ada suatu definisi yang disepakati di lintas ilmu kefilsafatan. Dalam karya Aristoteles, bagian karya yang disebut pasca-Fisika tersebut menggambarkan hal yang “tidak mengalami perubahan.”

Sejak abad pascaklasik dan abad pertengahan, studi metafisika telah disebut sebagai disiplin filsafat yang berdiri sendiri. Pada abad pertengahan, studi metafisika diberi nama ἐποπτεία (epopteía; melihat, mencerap, memahami).[2] Di sisi lain, kata sifat metafisis, terutama pada abad-abad pencerahan dan abad XIX, biasanya digunakan sebagai julukan dan kata populer untuk menamai sesuatu hal sebagai hal yang “berbau spekulasi”, “tidak ilmiah”, “totalitarian”, atau “pemahaman tidak empiris”.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s