JENIS SENGKOLO YANG HARUS DI RUWAT

JENIS SENGKOLO YANG HARUS DI RUWAT VERSI MBAH MIJAN


Assalamu’alaikum wr wb

PENJELASAN MAKNA RUWATAN ( BUANG SENGKOLO )
Ruwatan atau Buang Sengkolo adalah merupakan tradisi orang jawa yang berkembang pertama kali dari lingkungan orang Kuno pada jaman – jaman Raja (Keraton). Dan tradisi ruwatan disini berhubungan dengan Ritual / upacara sakral guna perbaikan kualitas serta jati diri serta penampilan seseorang, dengan cara / teknik khusus dan teknik yang di pakai biasanya berbeda – beda hanya saja tujuanya sama. Dalam era berkembangnya jaman banyak istilah yang sudah di pakai mengikuti alur Moderen agar dengan mudah di pahami Misal : Buka Aura, Bedah Aura, Pembersian Energi Kotor dls.. hal tersebut biyar mudah dipahami oleh semua lapisan Baik orang jawa , orang sunda, orang batak dls.

Dan banyak Pertanyaan yang sering diajukan oleh banyak orang yang belum paham Arti Ruwatan / Buang sengkolo untuk arti makana ruwatan / buang sengkolo sudah saya jelaskan diatas hanya saja teknik / cara masing – masing spiritual berbeda beda tergantung ijaza dari sang Guru yang pertamai dia terima itupun akan di Kolaburasi dengan teknik sesuwai dengan perkembangan jaman dewasa ini, asal tidak melanggar aturan pakem yang ada.

Presepsi Ruwatan / Buang Sengkolo dalam tradisi jawa banyak sekali keuntungannya yang akan menyebabkan dampak positif kepada diri orang yang telah diruat

Diantaranya:

1. Ruwatan atau Buang sengkolo dapat membuang energi megatif dalam tubuh dan akan menggganti energi positif, karena energi yang kotor dapat mempengaruhi pola hidup manusia. Misal : Dalam tradisi Jawa ada namanya senglolo ” KEBO KEMALI” orang yang kena sengkolo ini biasanya akan sulit mendapatkan jodoh Misal : anda seorang gadis berparas cantik tapi di usia 30 lebih belum ada laki – laki yang datang untuk menyunting untuk di jadikan istri. Gamblangnya : jika anda suka laki laki dia tidak merespon, jika laki-laki sudah suka anda yang tidak cocok , jika sama – sama suka keluarga tidak merespon. Yang jelas ada saja masalah yang menghambat agar prosesi hubungan anda tidak dapat belangsung, tanpa anda sadari jika dalam kenyataan ternyata ada terkena sengkala tersebut di atas.

2. dan dampak Sengkolo bukan haya itu saja masih banyak seperti jatuh bangun dalam usaha sampai habis habisan, sakit sakitan yang sampai dokterpun tidak sanggup mengobati, efek belajar ilmu hingga gila dls

3. Ruwatan juga dilakukan untuk tanah yang akan kita tempati ( didirikan rumah ) guna keamanan dari serangan Ghoib / terror makluk halus.

4. Ruwatan Bumi dilakukan guna keamanan kita terhindar dari mala petaka yang disebabkan karena factor alam yang kurang bersahabat.

5. Dan banyak lagi criteria yang perlu diruwat berdasarkan kelahiran Misal : anak lahir ontang anting ( lahir sendiri tanpa adik / kakak ) dan lahir dua orang laki dan perempuan , songgo mayit 3 saudara kali semua/ perempuan semua ( jika 3 orang perempuan di tengah dan 2 laki menghapit perempuan disebut sendang kapit pancuran ) jika 5 0rang laki 2 semua namanya Pendowo limo dan masih banyak lagi yang lain.

Di sini akan saya jelaskan Prosesi Ruwatan Menurut R. KI BINTANG TIMUR bedasarkan ijaza yang saya terima dari Eyang saya yaitu : KTR RM. SUKERMAN PORBO ATMODJO trah Mataram ( Al mathum ) yang dimakamkan di Reno Sidoarjo. Beliau sebelum meninggal sempat mengijazakan beberapa ilmu kepada saya dan diantarang Ilmu Ruwatan ini. Saya banyak belajar ilmu Jawa dari Eyang saya sendiri dan pada saat itu eyang saya banyak memiliki buku buku primbon kuno seperti serat centini , gatoloco dan banyakm lagi yang lain seperti karya Ronggowarsito dan tokoh2 belanda saya kurang paham nama2nya. Setelah Eyang Kakong saya meninggal entah buku2 tersebut kemana karena eyang putri sendiri tidak pernah mau mengurusnya ( meninggal di Tanggul di desa Selandia Baru Umbul Tanggul ) dan menurut cerita dari eyang putri buku tersebut di wariskan pada Bude saya yang sekarang bertempat tinggal di Tanggul Jember ( mantan Guru bahasa inggris ) Bude Tuti. Tapi setelah saya melacak buku2 tersebut ternyata banyak yang sudah di bakar karena berbahaya dan tinggal peimbon dan buku – buku sejarah Jawa saja itupun banyak halaman yang hilang.

Dalam Prosesi Ruwatan saya sering memakai sarana :

1. Mory 3 meter

2. Bunga Setaman Tujuh Rupa

3. Minyak 3 jenis ( untuk melengkapi energi yang kurang )

4. Dan air yang diambil dari tempat keramat di antaranya dari Bojonegoro ( Dander ” Kayangan Api ” ) dan Dari Alas Ketonggo sungai tempuran yang pernah di pakai oleh Brawijaya V ( Ngawi ) dan ketuju air ini kami metralkan terlebih dahulu sebelum kita pakai untuk prosesi ruwatan.

5. Dan semua sarana no. 2 s/d 4 kita jadikan satu dalam bak mandi ( yang bersih /khusus ) lalu kita bacakan Mantra / doa

6. setelah semua selesai Persiapan yang mau kita ruwat

• Ruwatan kita lakukan pada malam hari pulul ( 00.00 wib ) jika laki-laki tidak boleh menggunakan asosoris seperti cincin akik harus dilepas, jika perempuan kalung, gelang, anting2. dilepas dan ditempatkan pada tempat yang aman ( menjaga kemungkinan Hilang ) dan di tekankan waktunya tidak boleh pada saat dating bulan.

• Dan dilanjutkan pada prosesi siraman yang dilakukan di luar rumah tanpa ada penghalang atap jadi atas harus langsung langit. Peserta ruatan hanya mengenakan kemben Mory saja. Setelah selesai prosesi ruwatan yang perlu diperhatikan adalah bekas bunga yang tercecer harus diambil sampai bersih jangan ada yang tercecer begitu halnya mory yang di pakai karena energi yang kotor ada pada mory dan bunga yang dipakai untuk ruwatan tersebut. Dan masukkan pada kresek dan bungkus yang rapi setelah paginya kita larung ke sungai ( tapi sebelumnya kita bacakan asma kutub ) maknanya : biyar sengkala kita terbuang kea rah laut bebas.

TRADISI JAWA SANGAT KENTAL DENGAN NUANSA MISTIK, SEPERTI HALNYA POKOK BAHASAN KITA KALI INI PENGERTIAN RUWATAN DAN 25 JENIS SENGKOLO YANG HARUS DI RUWAT

Apakah Ruwatan itu? Menurut artikulasi bahasa, ruwatan berasal dari kata “Ruwat/ Rawat” yang artinya membersihkan. Adat jawa dengan kentalnya nuansa mistik sangat meyakini bahwa dalam tubuh manusia ada hal-hal yang perlu di ruwat atau di bersihkan.

Aura negatif dalam tubuh manusia bisa di artikan Sengkolo, jadi jika dalam tubuh manusia ada sengkolonya maka harus di netralisir agar kesialan-kesialannya berubah menjadi keberuntungan, Ruwatan Buang Sengkolo cukup populer di tradisi jawa.

Menghilangkan Sukerto ( kejelekan ) dalam tradisi Jawa, atau yang lebih di kenal dengan nama Ruwatan merupakan salah satu cara agar terhindar dari segala keburukan dan ketidakbaikan, maupun ke angkara murkaan nafsu manusia. Tradisi ini sudah di kenal sejak jaman nenek moyang suku bangsa Jawa pada jaman dahulu kala, bahkan sebelum masuknya agama di tanah Jawa.

Tradisi yang di kenal dari kesukuan tanah Jawa ini merupakan salah satu warisan tradisi yang hingga kini masih terus di lakukan, tak hanya suku Jawa yang mengenal tradisi Ruwatan selama berabad abad yang silam, suku bangsa lainya- pun juga mengenal upacara tradisi Ruwatan, meski cara dan pelaksanaanya berbeda beda tetapi memiliki makna yang sama dengan tradisi Ruwatan yang ada di tanah Jawa.

“ Tradisi Ruwatan sarat dengan makna kesadaran diri “ tegas Sri Sadono ( 58th), dalang ruwat yang juga menekuni ajaran Dharma.

Tradisi menghilangkan sengkolo di bagi menjadi dua bagian, tegas bapak yang juga memiliki putri seorang dalang yang bernama Ni Paksi Rukmawati, lebih lanjut Sri Sadhono mengatakan, dua bagian yang harus di mengerti dalam meleburkan sengkolo yaitu Ruwatan dan Sukerto. Keduanya merupakan satu bagian yang tak terpisahkan dari kesadaran diri manusia kepada Sang Pencipta-Nya.

Ruwatan, merupakan bentuk upacara tradisi kesadaran diri akan adannya Tuhan penguasa alam semesta raya, kesadaran ini dalam falsafat jawa di kenal dengan nama “Eling Purwaning Dumadi” sadar akan Sang Maha Esa, sadar dengan adanya Sang Hyang Tunggal serta selalu ingat akan Tuhan. Kehidupan manusia yang penuh dengan kesalahan, musibah serta banyaknya problem nafsu dan masalah hidup lainnya harus di sadari oleh umat manusia.

Manusia telah memiliki kodrat asal yaitu dosa yang di bawa sejak manusia lahir di jagad dunia ini. Dosa asal atau sengkolo menjadikan manusia mudah mendapatkan musibah, mudah mendapatkan kesalahan serta bernasib buruk yang tiada habis habisnya. Semua ini karena sengkolo yang dibawa manusia sehingga manusia mudah melupakan Tuhan Nya. Kesalahan dalam dosa yang telah rusak akan semakin di perburuk lagi dengan nasib buruk, untuk itulah Ruwatan dilakukan agar manusia semakin ingat dan terus ingat akan Tuhan penguasa alam semesta jagat raya. Jelas Sri Sadhono Among Rogo.

Tambah Sri Sadhono, Ruwatan menjadi warung alternatif guna memenuhi kebutuhan manusia, agar manusia sadar akan dirinya, sadar dengan Tuhan Nya dan sadar dengan alam jagat raya di sekelilingnya. Agar tercipta sebuah keharmonisasian antara manusia, lingkungan sosial dan alam yang mampu menciptakan manusia agar lebih dekat dengan Tuhan Nya. Setiap saat setiap waktu di harapkan manusia akan terus merasa bersyukur kepada Tuhan agar alam tak menghukum umat manusia yang ada di dunia ini.

Alam merupakan bentuk kepanjangan tangan Sang Penguasa Alam, hal ini sering terjadi dengan banyaknya hukuman yang di timbulkan dari alam karena sifat keserakahan manusia. Hukum alam tak bisa di hindari, karena ini merupakan kodrat dari Tuhan. Alam akan memberikan hukum sebab akibat, alam akan mencurahkan kekuatanya penuh menghukum manusia apabila manusia tak menyadari telah merusak harmonisasi antara alam dan manusia, serta manusia dan Pencipta-Nya.

Sedangkan Sukerto yang berarti kekotoran atau dosa asal, di bagi menjadi dua bagian dalam Ruwatan. Sukerto besar di tandai dengan kelahiran ontang-anting ( anak pertama), sendang ngapit pancuran ( tiga anak bungsu dan sulung perempuan), uger uger lawang, kedono kedini, gotong mayit, pandawa ( 5 laki laki ), Pandawi ( 5 perempuan). Berbagai macam jenis kelahiran ini harus di lakukan Ruwatan agar manusia terhindar dari Sengkolo atau dosa asal.

Sedangkan Sukerto kecil di tandai dengan mudahnya manusia melakukan kesalahan, hidup salah, karakter buruk, sulit berbuat baik, serta mengalami sebel sial. Mereka yang sering mengalami nasib seperti ini harus di lakukan Ruwatan agar manusia merasakan kedekatan dirinya dengan Tuhan. Merasa lebih baik, terbuka mata hatinya akan ke Esaan Tuhan setelah menjalani Ruwatan. Selain ruwatan manusia, ruwatan juga bisa dilakukan terhadap tempat usaha, rumah, perkantoran maupun tempat tempat lainya yang memiliki jalinan dengan kehidupan manusia, sedangkan seseorang yang menjalani ruwatan hanya sekali dalam hidup.

Selain di tempuh dengan cara Ruwatan, beberapa cara lain juga bisa dilakukan untuk menghilangkan Sukerto, yaitu dengan empat cara, pertama membaca ayat ayat suci, kedua mendirikan sembahyang, ketiga Tapa broto ( menjalani laku), keempat Upacara ritual. Keseluruhan empat cara ini pada intinya menjadikan manusia ingat akan Tuhan Nya, agar manusia senantiasa di beri kekuatan serta di jauhkan dari segala godaan Nya.

Orang Sukerto di mungkinkan akan mengalami garis hidup musibah terus menerus, hidup tak lepas dari musibah, sehingga orang Sukerto perlu menjalani salah satu dari empat cara agar terhindar dari kejelekan. Orang Sukerto yang tidak di ruwat berbeda dengan orang Sukerto yang di ruwat. Mereka yang tak di Ruwat akan mengalami pengapesan pada saat mengalami kejadian seperti kecelakaan, yaitu tertolong, kurang tertolong atau tak tertolong.

Berbeda dengan orang yang telah di ruwat, perubahan aura akan mampu membangkitkan energi positif, serta mengalirkan energi positif tersebut kedalam sirkulasi mengganti energi buruk. Seperti sebuah hukum mistiscosmis, membentuk energi positif melalui doa dan upacara tradisi ruwatan sebagai sebuah cara menyalurkan membentuk aura positif .jelas Sri Sadhono Among Rogo, bapak yang telah dikarunia 4 orang putra.

Sesaji dalam ritual Ruwatan.
“ Sesaji yang ada dalam upacara Ruwatan bagi orang Jawa merupakan ungkapan doa ucap syukur atas karunia Tuhan yang telah di terima umat manusia, sehingga rangkaian sesaji ini secara keseluruhan merupakan hasil bumi.’ terang Ki Sadhono.

Lebih lanjut dalang pangruwatan mengatakan, rangkaian sesaji tersebut diantaranya, polo pendem, padi, tebu dan masih banyak sesaji lainya yang merupakan hasil bumi serta sarat akan lambang kebajikan. Salah satunya adalah Janur, janur di artikan sebagai JA- pengetahuan dan Nur- Cahaya, sehingga memiliki arti sebagai pencerahan sebuah cahaya. Selain janur terdapat juga Lilin dan dupa, lilin ini menggambarkan sebuah pengorbanan diri kita terhadap orang lain, sedangkan Dupa merupakan alat komunikasi keseluruh penjuru alam semesta atau “Bebrayan Agung “. Komunikasi ini merupakan jembatan antara manusia dan alam lain yang lebih universal

Selain hasil bumi terdapat juga sesaji hewan berupa burung dara dan ayam jago, sesaji burung dara yang nantinya di lepas pada saat Ruwatan dilambangkan melepaskan nafsu hewani, sedangkan ayam jago di ibaratkan membunuh nafsu sombong.
Namun yang pasti dari seluruh rangkaian sesaji sesaji ini yang paling pokok dan utama adalah pahala. Pahala di pergunakan manusia untuk melindungi diri dari segala godaan dan cobaan. Pahala dari Tuhan akan di dapat manusia apabila manusia sering mendekatkan diri kepada Tuhan, sekaligus melakukan kebajikan-kebajikan. Terang Ki Sadhono.

Dalang Ruwat pada saat upacara Ruwatan hanyalah sebagai seorang pemandu ritual, Selain itu peran dalang juga sebagai seorang pemandu spiritual pada saat pembacaan ayat ayat suci tentang asal usul kehidupan umat manusia “ Sangkan paraning Dumadi” dalam versi Jawa. Sedangkan mantram ( mantera doa ) yang dibaca dalam upacara ritual ruwatan merupakan hasil kesimpulan dialog budaya Hindu, Budha, Jawa dan Islam. Intisari dari keseluruhan ajaran agama tersebut luluh menyatu menjadi kulturisasi pedoman orang Jawa.

‘ Sebelum pelaksanaan upacara Ruwatan dilakukan, dalang pangruwatan beserta seluruh kru penabuh terlebih dulu harus melakukan puasa dan ngebleng tidak makan besar selama prosesi Ruwatan, hal ini untuk menjaga kesucian serta kesakralan upacara ruwatan sendiri disamping mensucikan seluruh kru pangruwatan agar tak di hinggapi rasa nafsu yang berlebihan. Tambah Sri Sadhono.

Jelasnya lagi, sesaat sebelum pelaksanan Ruwatan di mulai, dalang pangruwatan akan mensucikan seluruh kru melalui doa mantram yang di bacakan pada saat awal di mulainya Ruwatan, selain digunakan sebagai penyucian doa mantram, dengan sendirinya mantram itu akan menjadi sebuah pembersihan seluruh area yang akan menjadi tempat upacara Ruwatan di langsungkan.

Beberapa kejadian aneh pernah dialami Ki Sri Sadhono pada saat akan memulai upacara Ruwatan, di atas rumah yang di gunakan sebagai tempat ruwatan tiba tiba terdengar ledakan dari atap, ledakan ini menurutnya, merupakan pen sirnaan sengkolo yang dikirim oleh orang lain di rumah yang dijadikan sebagai tempat pangruwatan. Untuk itulah doa penyucian seluruh yang ada di area pangruwatan wajib di lakukan agar Ruwatan berjalan lancar tak ada halangan satu apapun.

Pada saat dimulainya Ruwatan, para peserta Ruwatan akan di potong sedikit rambutnya sebagai bentuk penghilangan sebel sial, setelah dilakukan pemotongan baru kemudian di lakukan dengan upacara mandi bunga setaman atau mandi suci. Pada saat menyiramkan air setaman di atas kepala, dalang Pangruwatan akan mengucapkan mantram doa,

‘ Gusti Ingkang Maha Kuasa’
‘ Gusti Ingkang Maha Pangapura’
‘ Gusti Ingkang Maha Mulyo’

Mantram ini sebagai bentuk penyucian pangruwatan, bahwa segala galanya hanya Tuhan lah Yang Maha Tunggal yang akan memberikan pengampunan atas dosa dan kesalahan kita. Jelas Sadhono.

“ Sedangkan kekuatan mantram doa pangruwatan sendiri tergantung dari kualitas spiritualisnya. Seorang dalang apabila ingin menjadi dalang Pangruwatan, sekaligus mereka juga akan menjadi rohaniawan, karena akan memberikan pencerahan lewat ajaran luhur budaya dan tradisi serta berusaha menghilangkan nafsu duniawi agar lebih mendekatkan diri kepada Sang Pancipta Alam Semesta.’ Tegas Sri Sadhono.

Sanyasin, tegas Sadhono mengatakan, Sanyasin atau tak lagi berhubungan badan dengan istri merupakan salah satu jalan untuk mencapai kebersihan jiwa. Namun semua ini harus di ketahui dan di sadari kedua belah pihak, antara suami dan istri agar tak menimbulkan perpecahan dalam keluarga. Hal ini pun tak mudah dilakukan, harus pada tahapan usia tertentu seorang dalang pangruwatan menjalani laku kebersihan jiwa, agar mantram mantram doa memiliki kualitas spiritual yang kuat.

Kekuatan mantram doa ini pernah di uji oleh seseorang yang mencoba melakukan perbuatan tidak baik pada saat Ki Sri Sadhono menggelar upacara Ruwatan.

“ Entah darimana datangnya, tiba tiba ada sesuatu yang menghantam dada pada saat membaca mantram. Hantaman tersebut hanya terasa panas sesaat.’ kenang laki laki yang telah menjadi dalang Pangruwatan sejak 18tahun yang silam.

Beberapa hari kemudian setelah Ki Sadhono selesai melakukan ruwatan, tiba tiba dirinya didatangi seseorang yang meminta maaf kepadanya. Tak tahu apa kesalahan orang itu Ki Sadhono hanya memenuhi permintaan maaf orang tersebut. Sesaat sebelum orang itu pamit, dirinya menceritakan kelakuanya yang mencoba mengirim teluh pada saat Ki Sri Sadhono melakukan ruwatan.

Selain kejadian itu, kejadian aneh lainnya juga pernah dialami pada saat dirinya menggelar pangruwatan di Taman Mini Indonesia Indah. Entah secara kebetulan atau ketidak sengajaan, seseorang mencoba mencemooh upacara pangruwatan yang telah diawali dengan doa mantram. Nasib naas menimpa orang tersebut pada saat dirinya memarkir mobil, mobil tersebut tiba tiba jalan sendiri terperosok kedalam parit, padahal sebelumnya sudah di rem tangan.
Dalam melakukan upacara pangruwatan beberapa pantangan lainya yang harus di taati atau tak boleh di lakukan ruwatan adalah orang yang sedang datang bulan, orang yang sedang hamil muda kemudian masa berkabung keluarga yang belum genap 7hari. Larangan ini harus di taati agar tak berujung pada kefatalan seseorang yang terkena mantram pangruwatan.

Mantram doa pangruwatan merupakan doa sakral yang dilantunkan dalam sebuah upacara tradisi Jawa yang di padukan dengan berbagai gending karawitan jawa, sehingga mampu mendatangkan kesakralan mistis yang sangat kuat. Kekuatan doa ini mampu menangkal segala bentuk kebatilan serta ilmu hitam lainya yang berada di sekitar pangruwatan.

25 Jenis Sengkolo yang harus di ruwat

Di sini yang akan saya paparkan adalah mengenal 25 jenis sengkolo yang harus di ruwat atau kesialan dalam tubuh manusia. Tapi, apakah pembaca tahu berapa macam jenis sengkolo itu? Apa saja nama dan efeknya…

Silahkan teruskan membaca… Semoga bisa menambah pengetahuan pembaca yang budiman dimanapun berada, berikut nama – nama nya :

1.KEBO KEMALE : Orang yg menyandang sengkolo ini dalam hidupnya selalu sulit dalam mencari pasangan hidup/ jodoh selalu kandas ditengah jalan.

2.BAHU LAWEYAN : orang yg memiliki sengkolo ini pasangan hidupnya akan menemui celaka setelah menjadi suami istri. Dan berkali-kali demikian.

3.JOMPLONG : Orang yg terkena sengkolo ini dalam hidupnya selalu dirundung sakit/ masalah kesehatan dalam hidupnya dan tak kunjung sembuh.

4.CLUWAK BODHES : Orang yg terkena sengkolo ini dalam kehidupan dengan pasangannya akan selalu bentrok dan bertengkar terus,tak pernah akur

5.SAMBIT KEBUL : Orang yg terkena sengkolo ini selalu tertimpa musibah dalam usahanya, selalu putus ditengah jalan dan bahkan bangkrut.

6.CEKAL KENDIR : Orang yg terkena sengkolo ini berupa kariernya selalu macet, jabatan tidak pernah naik-2 meskipun sudah lama mengabdi.

7.GOTRO PATRI : Orang yg terkena sengkolo ini didalam hidupnya selalu seret rezeki meskipun bekerja keras tetap tidak kelihatan hasilnya.

8.KHANTONG LAWE : Orang yg terkena sengkolo ini tidak akan pernah bisa menyimpan uang. sehingga uang hasil jerih payahnya NIHIL.

9.GANDRING BUMI : sengkolo ini diakibatkan karena rumah yg ditempati tidak cocok sehingga mengakibatkan usaha dirumahnya selalu gagal.

10.RUWING : sengkolo ini diakibatkan karena mendapat karma dari orangtua sehingga dalam hidup nya selalu mendapat sial yang terus menerus.

11.REREWO BEDES :Orang yang terkena sial dalam hidupnya dikarenakan mengingkari janji yg pernah dijanjikan pada orang lain.

12.BANDOR SARI : Adalah sengkolo yg dalam hidup nya selalu kurang beruntung karena kutukan dari sang ibunda yang telah di durhakainya.

13.JEBLAK : Sengkolo yang diakibatkan kutukan dari ayah, sehingga hidupnya akan selalu menemui kegagalan terus dalam segala hal.

14.CLURING : Sengkolo yg membuat orang selalu gagal dalam usaha dan dibarengi sakit-sakitan sehingga dalam hidupnya selalu kurang beruntung.

15.SRI GANTING : Sengkolo pada orang yg sering mengalami penolakan cinta sehingga mengakibatkan keterlambatan dalam pernikahan.

16.BLUNUK GLANTAR : Sengkolo ini mengakibatkan hidup seseorang merana karena menderita cinta yg tidak pernah kesampaian alias bersimpangan.

17.BLORONG : Sengkolo ini mengakibatkan orang mendapat pekerjaan yg tidak berkah.Ini dikarenakan tidak sesuai hati tapi di jalani.

18.GOMBAK GIMBIL : Orang yg terkena sengkolo ini tidak pernah beruntung sama sekali karena penampilan dalam hidupnya sehari-hari.

19.GANAS PATI : Sengkolo ini menyebabkan orang selalu mendapati kesialan dalam hidup karena selalu mendapat kecelakaan.

20.BORONG COKRO : Sengkolo ini mengakibatkan orang selalu mendapati kesialan karena mengingkari nazar yg pernah diucapkan.

21.CLERET TIMBAL :Kesialan yang di akibatkan dari perbuatannya.semisal sering mencaci,memaki dan menghina orang.

22.GENDRUNG BEDES : Sengkolo yang di hasilkan dari perbuatan maksiat terlarang,seperti anak dengan ayah atau ibunya.

23.BLANGKONG SUJI : Sengkolo ini mengakibatkan hidupnya tidak akan tenang karena pernah membunuh seseorang.

24.DEWI SRI : Sengkolo ini mengakibatkan sulit sandang pangan karena dalam hidupnya selalu membuang atau menyianyiakan makanan yg didapatnya.

25.BIROWO : Orang yang sial dalam hidupnya dikarenakan kutukan atau sabda dari orang sakti,tokoh agama,wali dan sebangsanya.

Demikianlah para pembaca setia artikel kami,penjelasan dari 25 nama – nama jenis sengkolo yang ada dalam tubuh kita, Semua kembali kepada anda sendiri… bagaimana anda menyikapinya.

Sebagai manusia, tidak ada salahnya mencoba ikhtiar dari berbagai sudut… asal bertujuan untuk menghindari kesialan dan berharap perubahan atas ijin Allah SWT tentunya.

Akhiron Wassalamu’alaikum wr wb

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s